Kenapa ‘Amr Selalu Dipukuli Zaid?

fiqhmenjawab.net ~ Dalam mempelajari ilmu nahwu seringkali kita mendapatkan contoh kalimat dharaba zaidun ‘amron (zaid memukul ‘amr). Dari manakah kalimat tersebut berasal hingga sampai saat ini dikalangan santri masih sering terdengar...

fiqhmenjawab.net ~ Dalam mempelajari ilmu nahwu seringkali kita mendapatkan contoh kalimat dharaba zaidun ‘amron (zaid memukul ‘amr). Dari manakah kalimat tersebut berasal hingga sampai saat ini dikalangan santri masih sering terdengar contoh kalimat tersebut? Berikut ini kisah dibalik mengapa zaid selalu memukul ‘amr yang diambil dari kitab النظرات للشيخ مصطفى لطفي بن محمد لطفي المنفلوطي المتوفى ١٣٤٣ هجرية بمصر jilid 1 halaman 307.

Dahulu kala ada seorang gubernur dari Daulah Usmaniyah bernama Dawud Basya. Beliau ingin sekali belajar bahasa Arab. Kemudian ia menghadirkan salah seorang ulama’ dari ulama-ulama di negerinya. Suatu hari dia bertanya kepada ulama’ tersebut.

“Wahai guru, apa kesalahan si ‘amr sehingga si zaid memukulnya setiap hari”

“Apakah ‘amr mempunyai kedudukan lebih rendah dari zaid sehingga zaid bebas memukulnya, menyiksanya, dan ‘amr tidak bisa membela dirinya” Si gubernur menanyakan hal tersebut dengan menghentakkan kakinya ke tanah sambil marah-marah.

Baca juga: ANNIKAHU SUNNATY ATAU NIKAH ITU SANTAI?

“Tidak ada yang dipukul , tidak ada yang memukul wahai gubernur, ini hanya permisalan saja yang dibuat ulama’ nahwu supaya memudahkan untuk belajar ilmu bahasa arab tersebut” jawab gurunya.

Jawaban sang guru tidak memuaskan hati sang gubernur, oleh karena itu ia marah lalu ia memenjarakan gurunya tadi. Kemudian ia menyuruh orang untuk mencari ulama’ nahwu yang lain. Pertanyaan yang sama diajukan seperti pertanyaan awal dan mereka menjawab dengan jawaban seperti ulama’ yang pertama. Gubernur kembali tidak puas, akhirnya guru barunya pun ikut dipenjarakan.

Satu per satu ulama’ negeri itu tidak bisa memuaskan gubernur dengan jawabannya. Alhasil, penuh lah penjara dengan pengajar nahwu dan sunyilah madrasah-madrasah dari para pengajar dikarenakan para ulama’nya dipenjara. Kejadian ini menjadi perbincangan dimana-mana dan semuanya berusaha bagaimana mencari jalan keluarnya.

Sang gubernur kembali mencari guru dengan mengutus utusan untuk menjemput para ulama’-ulama’ ahli bahasa di Baghdad. Sang utusan berhasil menghadirkan ulama’ dari Baghdad di hadapannya. Beliau adalah pimpinan ulama’ yang paling ‘alim dari  para ulama’ di Baghdad. Sang ulama’ berani maju ke depan dan berkenan menjawab pertanyaan gubernur tersebut.

“Apa kesalahan ‘amr sehingga selalu dipukul oleh zaid ?” tanya Gubernur Dawud.

“Kesalahan ‘amr adalah karena ia telah mencuri huruf wawu yg seharusnya itu milik anda wahai gubernur. Huruf wawu yang saharusnya ada dua pada kata dawud ternyata cuma ada satu, oleh karenanya para ulama’ nahwu menugaskan si zaid untuk selalu memukul ‘amr, sebagai hukuman atas perbuatannya itu.” Jawab pimpinan ulama’ dengan tegas, sambil mengisyaratkan adanya huruf wawu di kalimat ‘amr setelah huruf ro’ (عمرو).

Mendengar jawaban dari ulama’ tersebut, sang  gubernur merasa sangat puas dan memuji ulama’ tersebut. Kepuasan hati sang gubernur membuatnya ingin memberikan hadiah. Ia menawarkan hadiah apa saja yang ulama’ tersebut kehendaki. Permintaan ulama’ tersebut sederhana.

Baca juga: AL-AMTSILAH AT-TASHRIFIYYAH KARYA KIAI MA’SHUM BIN ALI

“Aku hanya minta agar para ulama’ yang anda penjarakan dibebaskan semuanya” kata sang ulama.

Maka gubernur mengabulkan permintaannya. Akhirnya para ulama’ itu bebas dari penjara. Ulama’-ulama’ dari Baghdad tadi diberi hadiah sekaligus diberi uang transportasi dan diantar kembali ke negeri mereka.

Oleh: Bukhori Zainun via kmnu.or.id

Facebook Comments
No Comment

Leave a Reply

*

*

RELATED BY

  • Duhai Allah, Muhammad-kan Kami!

    fiqhmenjawab.net ~ Sahabatmu, Abdussyams, menjadi salah seorang murid di madrasah ruhanimu. Dia mengikutimu, merekam segala perkataan, perbuatan dan ketetapanmu dengan daya ingatnya yang bertambah kuat setelah engkau doakan. Engkau...
  • Muhammad

    fiqhmenjawab.net ~ Setelah bertahun-tahun kaum Quraisy meninggalkan hidup mereka yang nomaden dan memilih untuk menetap di sekitar Kabah, mereka terjebak dalam bulan-bulanan waktu, menampung segala keburukan. Perkotaan adalah sarang...
  • Masih Merasa Paling Suci?

    fiqhmenjawab.net ~ Pada suatu hari, Syeikh Abu Yazid al-Busthami sedang menyusuri sebuah jalan sendirian. Tak seorang santri pun diajaknya. Ia memang sedang menuruti kemauan langkah kakinya berpijak; tak tahu...
  • Janji Rasulullah Saw kepada Orang Kristen

    fiqhmenjawab.net ~ Jumlah umat Muslim dan Kristen melebihi 50 persen jumlah penduduk dunia ini. Jika saja mereka hidup damai, kita sudah setengah jalan menuju perdamaian dunia. Satu langkah kecil...