6 Amalan di Hari Jum’at yang Penuh Berkah

fiqhmenjawab.net ~ Di dunia ini terdapat tujuh hari dalam satu pekan. Dalam satu pekan itu Allah SWT selalu memberikan rahmat-Nya yang tak terbatas. Namun di antara tujuh hari tersebut,...
Ilustrasi shalat gerhana berjamaah

fiqhmenjawab.net ~ Di dunia ini terdapat tujuh hari dalam satu pekan. Dalam satu pekan itu Allah SWT selalu memberikan rahmat-Nya yang tak terbatas. Namun di antara tujuh hari tersebut, terdapat hari yang disebut-sebut menjadi hari yang paling membawa berkah yaitu Hari Jum’at. Umat muslim pun mempercayai hal tersebut. Di kalangan pondok pesantren sendiri menerapkan Hari Jum’at sebagai hari libur. Salah satu tujuannya agar lebih fokus dan khusyu’ dalam melakukan ibadah yang berhubungan langsung dengan Allah SWT. Berikut ini merupakan amalan-amalan yang dapat dilakukan seorang muslim di Hari Jum’at yang penuh berkah ini.

Pertama, Membaca surat Al Kahfi. Membaca surah Al Kahfi dapat dilakukan pada malam atau siang hari di Hari Jum’at. Fadhilahnya adalah Allah SWT akan memberikan ketenangan hati untuk satu minggu kemudian. Ketenangan hati ini berguna dalam setiap pekerjaan yang terkadang memberatkan dan membutuhkan kesabaran. Seperti yang disampaikan dalam Hadis HR.Hakim.

Barangsiapa membaca surat Al Kahfi pada hari Jum’at, maka ia akan disinari oleh cahaya di antara dua Jumat”. ( HR. Hakim)

Kedua, bersholawat. Membaca sholawat sebanyak-banyaknya sangat dianjurkan, selain untuk bekal kelak di hari kiamat, nanti sholawat juga bisa memudahkan dalam mendapatkan suatu kebaikan. Istilahnya, bacaan sholawat menjadi perantara hadirnya kebaikan. Sholawat apapun bisa diamalkan baik hanya اللهم صل علي سيد نا محمد  ataupun sholawat lainnya.Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda :

Maka perbanyaklah (shalawat) kepadaku pada hari (jum’at) ini, sesungguhnya sholawat kalian akan ditampakkan kepadaku” (H.R Abu Daud no.1047 hadits shahih).

Ketiga, Bersedekah. Allah telah memberikan rezeki kepada seluruh hamba-Nya sesuai porsinya masing-masing secara adil. Rezeki itu bisa datang dalam bentuk apapun maka sangat dianjurkan membagi rezeki itu kepada yang membutuhkan, apabila rezeki itu berbentuk uang maka disisihkan sebagian. Apabila belum bisa istiqomah menyisihkan sebagian rezekinya untuk disedekahkan setiap hari maka bisa dilatih istiqomah bersedekah di Hari Jumat.

Keempat, Membersihkan diri. Membersihkan diri merupakan sunah Rasul. Membersihkan diri, mandi sunnah dengan niat menghadiri sholat Jumat, membesihkan kuku, memotong rambut, memakai wangi-wangian dan memakai baju putih menjadi amalan baik sebelum melaksanakan sholat Jumat. Tubuh yang telah dipaksakan untuk bekerja selama hampir sepekan membutuhkan perawatan agar tetap bisa terjaga kesehatan dan kebersihannya. Batin pun harus dibersihkan dengan cara dzikir istighfar meminta ampun kepada Allah SWT serta ber-muhasabah diri atas segala kesalahan.  Sebagaiman hadis Nabi, “Barangsiapa yang mandi pada hari Jum’at dan bersuci semampunya, lalu memakai minyak rambut atau minyak wangi kemudian berangkat ke masjid dan tidak memisahkan antara dua orang, lalu shalat sesuai dengan kemampuan dirinya, dan ketika imam memulai khutbah, ia diam dan mendengarkannya maka akan diampuni dosanya mulai Jum’at ini sampai Jum’at berikutnya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Kelima, Shalat Jumat. Bagi kaum adam sholat Jum’at menjadi kewajiban yang tidak bisa ditinggalkan, sampai ada ancaman, apabila telah meninggalkan shalat Jumat sebanyak tiga kali maka tergolong orang yang fasiq. Kaum hawa pun boleh melaksanakan sholat Jum’at di masjid yang memang menjadi tempat diselenggarakannya sholat Jumat. Selain itu, bagi kaum muslimin disunnahkan juga menyegerakan pergi ke masjid untuk melaksanakan sholat Jumat.

Keenam, Salah satu waktu mustajab, waktu yang doanya diistibahi (dikabulkan) untuk berdoa atau memohon kepada Allah adalah pada hari Jumat. Dimana hal tersebut juga telah diriwayatkan dalam sebuah hadits, “Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membicarakan mengenai hari Jumat lalu ia bersabda, Di dalamnya terdapat waktu. Jika seorang muslim berdoa ketika itu, pasti diberikan apa yang ia minta” Lalu beliau mengisyaratkan dengan tangannya tentang sebentarnya waktu tersebut.” (HR. Bukhari no. 935 dan Muslim no. 852, dari sahabat Abu Hurairah), Wallahu’alam[]


Oleh: Fani Inganti, Menempuh S1 di Universitas Hasyim Asy’ari (Unhasy), Tebuireng Jombang. sumber

Facebook Comments
No Comment

Leave a Reply

*

*

RELATED BY

  • Hukum Mahallul Qiyam, Berdiri Saat Pembacaan Maulid

    fiqhmenjawab.net ~ Berdzikir kepada Allah dapat dilakukan dalam posisi apapun, sebagaimana dalam ayat berikut: الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ … (ال عمران ١٩١) “(Ulul Albab yaitu) orang-orang...
  • Habib Luthfi: Tujuh Keutamaan Peringati Maulid Nabi

    fiqhmenjawab.net ~ “Membaca shalawat jangan malas-malas, bershalawat harus penuh dengan semangat,” begitu pesan yang pernah disampaikan Maulana Habib Muhammad Luthfi bin Yahya. Menurut beliau, sedikitnya ada tujuh keutamaan memperingati...
  • Cara Bungkam Wahabi Tentang Maulid

    fiqhmenjawab.net ~ WAHABI: Kalian membuat bid’ah baru dalam agama yaitu perayaan maulid. SUNNI: Bid’ahnya dari segi apa? WAHABI: Menetapkan ibadah dalam waktu-waktu tertentu, jelas melanggar aturan syara’. SUNNI: Itu...
  • Beberapa Niat Saat Menghadiri Majelis Maulid Nabi

    fiqhmenjawab.net ~ SELAMAT DATANG BULAN KELAHIRAN NABI MUHAMMAD SAW استقبال شهر ولادة النبي صلى الله عليه واله وسلم من النوايا الصالحة عند حضور مجالس المولدالنبوي الشريف ونَوَيْتُ أنْ أَحْضُرَ...